Wednesday, 4 April 2012

Kisah Di sebalik Basmallah




Ada seorang perempuan tua yang taat beragama, tetapi suaminya seorang
yang fasik dan tidak mahu mengerjakan kewajipan agama dan tidak mahu
berbuat kebaikan.
Perempuan itu sentiasa membaca Bismillah setiap kali hendak bercakap dan
setiap kali dia hendak memulakan sesuatu sentiasa didahului dengan
Bismillah. Suaminya tidak suka dengan sikap isterinya dan sentiasa
memperolok-olokkan isterinya. Suaminya berkata sambil mengejak, "Asyik
Bismillah, Bismillah. Sekejap-sekejap Bismillah."
Isterinya tidak berkata apa-apa sebaliknya dia berdoa kepada Allah S.W.T.
supaya memberikan hidayah kepada suaminya. Suatu hari suaminya berkata
: "Suatu hari nanti akan aku buat kamu kecewa dengan bacaan-bacaanmu
itu."
Untuk membuat sesuatu yang memeranjatkan isterinya, dia memberikan
wang yang banyak kepada isterinya dengan berkata, "Simpan duit ini."
Isterinya mengambil duit itu dan menyimpan di tempat yang selamat, di
samping itu suaminya telah melihat tempat yang disimpan oleh isterinya.
Kemudian dengan senyap-senyap suaminya itu mengambil duit tersebut dan
mencampakkan beg duit ke dalam perigi di belakang rumahnya.
Setelah beberapa hari kemudian suaminya itu memanggil isterinya dan
berkata, "Berikan padaku wang yang aku berikan kepada engkau dahulu
untuk disimpan."
Kemudian isterinya pergi ke tempat dia menyimpan duit itu dan diikuti oleh
suaminya dengan berhati-hati dia menghampiri tempat dia menyimpan duit itu
dia membuka dengan membaca, "Bismillahirrahmanirrahiim." Ketika itu Allah
S.W.T. menghantar malaikat Jibrail A.S. untuk mengembalikan beg duit dan
menyerahkan duit itu kepada suaminya kembali.
Alangkah terperanjat suaminya, dia berasa bersalah dan mengaku segala
perbuatannya kepada isterinya, ketika itu juga dia bertaubat dan mula
mengerjakan perintah Allah, dan dia juga membaca Bismillah apabila dia
hendak memulakan sesuatu kerja.

Friday, 30 March 2012

Asma' binti Yazid Juru Bicara Kaum Wanita




Asma' binti Yazid Juru Bicara Kaum Wanita

Asma' binti Yazid seorang muslimah mulia di masa Rasulullah yang masuk Islam pada tahun pertama Hijriyah. Asma' memiliki ilmu yang sangat luas, cerdas dan bagus Agamanya. Ia selalu aktif dalam mendengar hadist Rasulullah Saw dan aktif pula dalam bertanya tentang persoalan yang membuatnya tahu banyak tentang urusan Agama.
Asma' tak pernah malu dan selalu berani bertanya sesuatu yang tidak ia ketahui dan tidak diketahui muslimah lain yang tidak berani bertanya langsung pada Rasulullah. Bahkan beberapa hal penting yang malu ditanyakan orang lain, ia selalu berani menanyakan sehingga semua menjadi tahu dan mengerti.
Oleh karna hal itu, ia mendapat julukan "Juru Bicara Kaum Wanita" oleh para ahli hadist. Asma' pun dipercaya oleh kaum muslimah untuk menjadi pembicara mereka untuk bertanya pada Rasulullah Saw tentang persoalan yang mereka hadapi.
Asma' sangat bersemangat mencari ilmu agama. Rasa malu dan takut tidak menghalanginya dalam bertanya. Karena mereka tahu, bahwa hanya dengan ilmu amalan mereka akan bernilai "mendapat pahala" di sisi Allah. Benar seperti kata Aisyah ra: "bahwa sebaik-baik wanita adalah wanita Anshar, mereka tidaklah terhalang rasa malu untuk mendalami urusan agama".

Apakah kalian masih malu dalam bertanya? Dan tidak mau amalan kalian mendapat pahala? Oleh karena itu, mari kita singkirkan rasa malu yang menghalangi kita dalam bertanya.
Semoga kisah tersebut bermanfaat. ^^

SANG PENGHUNI LANGIT




Pada masa pemerintahan Rasulullah Saw hiduplah seorang pemuda miskin di Yaman yang bernama Uwais al-Qurni. Ia yatim tak punya sanak saudara kecuali ibunya yang telah renta. Ia pertama masuk muslim ketika mendengar seruan pertama Rasulullah di negerinya. Ia seorang yang taat beribadah dan patuh terhadap ibunya.
Pernah suatu ketika ia rindu dan ingin mengunjungi secara langsung ke rumah Rasulullah Saw. Namun dalam pikirnya masih bingung karna keadaan ibunya yang sakit. Namun karna kerinduan yang sudah tak bisa dipendam lagi, ia memberanikan diri izin kepada ibunya. Sang ibu pun sudah mengerti dan paham rasa dalam diri anaknya tersebut sehingga beliau pun memperbolehkannya.
Setelah berkemas dan berpesan pada tetangga agar menjaga ibunya, Uwais pun berangkat menemui Rasulullah. Tapi sayang, saat sampai di rumah Rasulullah sedang berada di medan perang. Ingin rasanya menunggu tapi ia hanya bisa meninggalkan pesan untuk Rasulullah dikarenakan pesan ibunya agar cepat pulang.
          Sekembalinya Rasulullah dari medan perang, beliau bertanya mengenai Uwais al-Qarni. Lalu beliau berkata bahwa Uwais adalah sosok yang taat pada ibunya. Ia tidak dikenal di bumi tapi sangat dikenal di langit. Rasulullah Saw bersabda pada Sahabat Ali ra dan Umar ra, “Ia mempunyai tanda putih di tengah telapak tangannya, apabila kalian bertemu mintalah do’a dan istighfarnya. Dia adalah penghuni langit bukan penghuni bumi".
          Tahun berlalu, Rasulullah Saw wafat, hingga Umar ra teringat akan sabda Rasulullah dan hendak mencari Uwais al-Qarni bersama Ali ra. Ketika berjumpa dan bersalaman dengan Uwais, Umar membalikkan tangan Uwais. Dan meminta agar Uwais mendo’akan mereka berdua. Uwais enggan dan berkata “sayalah yang harus meminta do’a pada kalian“. Tapi karna desakan Umar ra dan Ali ra, Uwais pun mau mendo’akan mereka berdua.
   Setelah pertemuan itu, Umar ra hendak menyumbangkan uang dari Baitul Mal untuk jaminan hidup Uwais. Namun di tolaknya dan berkata “hamba mohon, hari ini saja saya diketahui orang. Selanjutnya, biarlah saya yang fakir ini tidak diketahui orang lagi.
 Beberapa waktu kemudian tersiar kabar tentang meninggalnya Uwais al-Qarni. Anehnya, banyak yang mengherankan di setiap proses menjelang pemakaman (memandikan, mengkafani, menyolatkan, penggalian kubur, pengusungan jenazah) hingga pemakamannya. Selalu ada orang yang –luar biasa- banyak yang tidak dikenal penduduk Yaman berebut mengurus jenazah. Padahal Uwais adalah seorang fakir yang tak dihiraukan orang.
Meninggalnya Uwais ini sangat menggemparkan penduduk Yaman hingga bertanya-tanya “siapa sebenarnya engkau wahai Uwasi al-Qorni?”. Agaknya mereka adalah malaikat yang diturunkan ke bumi untuk mengurus jenazah dan pemakamannya. Ia sangat mencintai Rasulullah Saw, meneladaninya, taat dan bakti kepada ibu, ahli sedekah meski dalam kesempitan. Dialah Uwais al-Qarni. Tak dikenal di bumi namun sangat terkenal di langit. 

Wednesday, 21 March 2012

Pemilik Cinta Agung


RABIATUL ADAWIYAH 


   Rabiatul Adawiyah adalah seorang wali Allah yang mengabdikan dirinya kepada Allah. Kesabaran dan perjuangan harus dicontohi oleh wanita islam hari ini. Walaupun sejarah hidupnya bermula dari seorang wanita yang tidak mentaati Allah, akhirnya di memilih jalan sufi dalam mencari ketenangan hidup.

Kisah bermula pada zaman dahulu di mana kejahilan menyelebungi masyarakat arab kebanyakan sekolah agama telah ditutup. Ayah Rabiatul Adawiyah adalah guru agama tapi terpaksa menjadi pendayung sampan. Untuk menarik minat orang menaiki sampannya dia akan mendendangkan lagu yang merdu ketika mendayung sampan. Rabiatul Adawiyah sentiasa disamping ayahnya hinggalah dia dewasa, apabila ayahnya meninggal dunia. Dia menggantikan tempat ayah sebagai pendayung sampan dan mendendangkan lagu yang merdu. Mendengarkan suaranya yang merdu itu menarik hati seorang lelaki untuk membawanya untuk dipersembahkan kepada raja dan dia terpaksa berkhidmat untuk raja. Setiap hari dia menyanyi dan menuang arak kepada raja dan tetamu raja.

Suatu hari timbul kesedaran di hatinya merasa insaf dengan segala perbuatannya kerana kejahilannya itu sedangkan bapanya adalah seorang guru agama. Dari hari itu Rabiatul Adawiyah tidak mahu lagi menyanyi dan menuang arak. Dia sering duduk bersendirian berzikir kepada Allah. Dia juga diseksa oleh raja dengan kerja yang berat. Pernah suatu hari pengawal raja disuruh melepaskan ular dan kala jengking ke dalam bilik Rabiatul Adawiyah kerana raja tidak senang melihat dia sentiasa berzikir. Tetapi akhirnya ular tersebut menerkam pengawal raja. Rabiatul Adawiyah tetap tenang, walaupun dia tidak diberi makan dia tetap mampu menjalankan ibadat kepada Allah. Apabila raja mengintainya di dalam bilik, kelihatan dia sedang munajat memohon doa kepada Allah. di dalam kegelapan biliknya kelihatan cahaya yang menyuluh ke arahnya. Pada suatu malam raja bermimpi seorang tua datang dan mengatakan supaya melepaskan Rabiatul Adawiyah dan jangan lagi menyiksanya kemudia raja melihat Rabiatul Adawiyah berpakaian serba putih naik ke atas langit. Beliau terus ke bilik Rabiatul Adawiyah untuk melihat sama ada Rabiatul Adawiyah masih ada atau sudah pergi. Kelihatan Rabiatul Adawiyah masih berzikir dan berdoa.

Sampai habis tempoh masa Rabiatul berkhidmat dengan raja, akhirnya dia dilepaskan oleh raja. Rabiatul Adawiyah berterima kasih kepada raja dan tidak meminta apa-apa daripada raja walaupun raja memberi peluang kepadanya untuk meminta apa saja sebelum dia pergi. Apabila dia pulang ke kampungnya, rumah telah roboh dan penduduk kampungnya juga ramai yang telah berpindah. Dia meminta orang menyediakan sebuah pondok kecil untuknya. Pada suatu malam, seorang pencuri terpandang pondok Rabiatul Adawiyah lalu dia ingin pergi mencuri di situ. Ketika itu Rabiatul Adawiyah sedang solat. Dia tidak menjumpai apa-apa di dalam rumah Rabiatul Adawiyah melainkan sebiji tempayan. Lalu dia merasa kecewa dan ingin bunuh Rabiatul Adawiyah. Apabila dia mengeluarkan pisan dan ingin menikanm Rabiatul Adawiyah tiba-tiba dia menjadi keras dan pisaunya terjatuh. Rabiatul Adawiyah terkejut. Rabiatul mengatakan pada pencuri itu ambillah apa yang dia inginkan jika dia seorang pencuri tetapi mengapa ingin membunuhnya. Lalu dia menyuruh pencuri itu mengambil wudhuk dan bersolat serta memohon pada Allah apa yang dia inginkan. Lalu pencuri itu bersolat dan meinta pada Allah agar mendapat rezeki yang banyak supaya dia tidak perlu menjadi pencuri lagi.

Pada masa yang sama diluar kelihatan kereta kuda yang membawa banyak harta yang menuju ke arah pondok Rabiatul Adawiyah. Raja menghantar orang untuk memberi Rabiatul Adawiyah harta yang banyak. Apabila orang itu datang menemui Rabiatul Adawiyah kerana ingin menyerahkan harta itu, Rabiatul Adawiyah mengatakan dia tidak pernah meminta harta dari Allah tetapi orang disebelahnya yang memohon kepada Allah jadi berikanlah harta itu kepada orang yang memintanya. Pencuri itu gembira kerana mendapat harta dan dia membuat sebuah mahligai yang indah. Pada suatu hari ada seorang lelaki menemui pencuri itu dan bertanya bagaimana dia mendapat harta yang begitu banyak dalam sekelip mata. Dia pun menceritakan kisahnya kepada lelaki itu. Lelaki itu menjelaskan kepadanya bahawa wanita yang ditenuinya itu adalah wali Allah. Dia berasa terkejut dan menyesal kerana tidak berterima kasih kepada Rabiatul Adawiyah lalu dia ke pondok rabiatul Adawiyah untuk menemuinya. Ketika itu Rabiatul Adawiyah sedang nazak. Akhirnya Rabiatul Adawiyah pergi menemui kekasihnya.

Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa apabila mereka dibayangi-bayangi fikiran jahat (berbuat dosa) dari syaitan, mereka pun segera ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat (kesalahan-kesalahannya).
[Surah al-A'raf, ayat 201]

Saturday, 17 March 2012

Oreo 3 In 1

video


عَنْ أَبِي حَمْزَةَ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رَضِىَ الله عَنْهُ ، خَادِمِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ
النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم قَالَ: ((لاَ یُؤْمِنُ أَحَدُآُمْ حَتَّى یُحِبَّ لِأَخِيْهِ مَا یُحِبُّ لِنَفْسِهِ )) رواه
.البخاري ومسلم

Daripada Abu Hamzah Anas ibn Malik r.a., khadam Rasulullah SAW, daripada Nabi SAW, Baginda bersabda: Seseorang kamu tidak benar-benar beriman sehingga dia mengasihi saudaranya sebagaimana dia mengasihi dirinya sendiri.
Hadis riwayat al-lmam al-Bukhari dan Muslim.


Salam Persahabatan Diucapkan...
Jika di tanya....
Adakah anda mempunyai sahabta atau teman?
Bagaimana perhubungan persahabata anda?
Apa perbedaan sahabat dan cinta?

Apa semua ini...pentingkah untuk diperkatakan
itu terpulang kepada individu...
tapi persahabatan tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata, pengibaratan, perumpaan, dan lain-lainnya...
yang tahu hanyalah...mata hati dan kewarasan seseorang dalam berfikir

indahnya bersahabat jika ditelusuri dengan keimanan dan ketaqwaan … nikmatnya persahabatan jika segalanya bersandarkan denganNYA manisnya persahabatan jika talian persaudaraan jadi tunjangnya...


Wednesday, 7 March 2012

Menjanah Transfomasi Ummah



video




Demi memecahkan tradisi sebagai ummah cemerlang
Demi memartabatkan Al-Quran sebagai pedoman sepanjang hayat
Demi membentuk pucuk kepimpinan yang berwibawa
setiap perjuangan, mempunyai corak dan latar belakang yang berbeza....

Tuesday, 6 March 2012

Intentions





عن أمِيْرِ المُؤْمِنِيْنَ أبِيْ حَفْصٍ عُمَرَ بْنِ الخَطَّاب رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ ا للهِ
صلى الله عليه وسلم یَقُولُ: (( إِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى فَمَنْ آَانَ تْ
هِجْرَتُهُ إِلىَ اللهِ وَرَسُولِهِ فَهِجْرَتُهُ إلى اللهِ ورَسُولِهِ وَمَنْ آَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا یُصِيْبُهَا أَوِ امْرَأَ ةٍ
یَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ)) .
رواه إماما الحدثين أبو عبد الله محمد بن إسماعيل بن
إبراهيم بن المغيرة بن بردزیة البخاري، وأبو الحسين مسلم بن الحجاج بن مسلم القشير
.النيسابوري في صحيحيهما اللذین من أصح الكتب المصنفة


Narrated 'Umar bin Al-Khattab:
I heard Allah's Apostle saying, "The reward of deeds depends upon the intentions and every person will get the reward according to what he has intended. So whoever emigrated for worldly benefits or for a woman to marry, his emigration was for what he emigrated for."

Daripada Amirul Mukminin Abu Hafsin 'Umar ibn al-Katthab r.a. beliau berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu.

Monday, 5 March 2012

Awan Nano



Lihat ke arah sana
Serakan warna dan berarakan
Awan
Pabila terik panas
Segera hadirnya memayungi diri
Pabila kau dahaga
Sesegera turun hujan melimpahkan kasihnya
Pabila kau katakan
Akulah awan itu yang kau mahu
Begitulah awan nano
Setia melindungi diri
Tika panas mencuba menggores pipi
Dan bibirmu
Begitulah awan nano
Sering saja tak terduga hadir
Dan tak akan tercapai jejarimu
Kasihnya
Kasih tiada banding
Setia tiada tara
Bagaimanapun jua
Awan kekasih sebenarmu sayang
Walaupun tak akan tercapai jejarimu
Lihat diriku ini
Yang sesekali pernah kau bagaikan awan
Sehingga tak mungkin terlupa
Berikan belas sedari dulu
Sehingga tak mungkin termampu saksi
Setitis pun air matamu kasihku
Sehingga kau katakan
Akulah awan itu yang kau rindu
Akulah awanmu yang sedia
Melindungi dirimu tika panas mencuba menggores pipi
Dan bibirmu
Akulah awanmu yang sering kau rindu
Dan tak terduga hadirmu walau tak tercapai jejarimu
Kasihku
Kasih tiada banding setia tiada tara
Bagaimanapun jua
Aku pelindung dirimu sayang
Walaupun tak akan tercapai jejarimu
Begitulah awan nano
Setia melindungi diri tika panas mencuba menggores pipi
Dan bibirmu
Begitulah awan nano
Sering saja tak terduga hadir
Dan tak akan tercapai jejarimu
Kasihku
Kasih tiada banding setia tiada tara
Bagaimanapun jua
Aku pelindung dirimu sayang
Walaupun tak akan tercapai jejarimu